Siapkan Petani Muda Magang Taiwan, Kementan Menggelar Pengayaan Bahasa

Pelatihan pengayaan bahasa Taiwan dalam persiapan magang di luar negeri ke Taiwan. (Foto: Tim Ekspos SMK PP Negeri Banjarbaru/Katajari.com)

Katajari.com Kementerian Pertanian optimis mencetak pemuda petani yang kompeten melalui pemagangan luar negeri.

Kegiatan magang luar negeri bertujuan untuk memperdalam dan memperkuat keterampilan serta kompetensi petani muda melalui pengalaman bekerja dan belajar di keluarga petani saat ini ke perusahaan pertanian.

Kegiatan permagangan merupakan salah satu program unggulan dari Program Youth Entrepreneurship and Employment Support Services (YESS). Program YESS secara komprehensif mempersiapkan peserta untuk mengikuti kegiatan magang luar negeri, salah satu negara tujuannya adalah Taiwan.

Berbagai tahapan dilalui untuk menyiapkan peserta pemagangan yang adaptif dan unggul di antaranya pelatihan bahasa dan pemahaman budaya negara Taiwan.

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian Dedi Nursyamsi menyampaikan bahwa peserta pemagangan merupakan semua duta bangsa Indonesia yang mendapatkan tugas dan kehormatan untuk melaksanakan magang di negara Taiwan.

Atas nama bangsa Indonesia, mereka melaksanakan tugas negara yang sangat mulia magang untuk menyerap ilmu pengetahuan dan teknologi vokasi pertanian yang nanti dibawa ke negara Indonesia untuk dipraktikkan.

Pelatihan magang Taiwan diikuti 37 orang Penerima Manfaat Program YESS. (Foto: Tim Ekspos SMK PP Negeri Banjarbaru/Katajari.com)

SMK-PP Negeri Banjarbaru sebagai Provincial Project Implementation Unit (PPIU) di Kalimantan Selatan dalam Program YESS, telah selesai menggelar pelatihan Pengayaan Bahasa Taiwan Dalam Persiapan Magang di Luar Negeri ke Taiwan.

Dimulai sejak Minggu (03/3/2024), kegiatan ini dilaksanakan sampai dengan Sabtu (09/03/2024), yang digelar di Kampus SMK-PP Negeri Banjarbaru. Pelatihan ini sendiri diikuti oleh 37 orang Penerima Manfaat Program YESS atau Calon Peserta Pelatihan Magang Taiwan dari Kalsel.

Pelatihan ini terfokus yang dilaksanakan sebanyak 48 jam pelajaran yang mencakup materi seperti komunikasi sehari-hari, menyusun kalimat pertanyaan, pengenalan transportasi umum, kosa kata pertanian dan kebudayaan taiwan.

Novita Andiani selaku instruktur pada kegiatan pengayaan bahasa taiwan ini mengatakan metode pembelajaran yang dilaksanakan tidak hanya teori, namun juga dengan adanya game kebahasaan seperti menyusun kata menjadi kalimat dan tanya jawab sesama peserta dalam bahasa Taiwan.

“Secara keseluruhan peserta mengalami peningkatan kemampuan dalam penggunaan kata dan terdapat beberapa peserta yang memiliki peningkatan cukup signifikan,” ujarnya.

“Output yang kami harapkan agar mereka mampu berdialog dalam bahasa Taiwan khususnya menggunakan kata-kata sehari hari yang nantikan akan sering digunakan serta mengenal kebudayaan di negara Taiwan sana,” imbuh Novita.

Fofa Arofi selaku Deputi Teknis PPIU Kalsel yang mewakili Kepala SMK-PP N Banjarbaru menyatakan harapannya terhadap kegiatan pengkayaan ini, calon peserta magang Taiwan dapat menimba ilmu sebanyak-banyaknya.

Peserta diharapkan lebih siap dari segi bahasa, cara bersosialisasi, serta standar kerja untuk menjalani kegiatan pemagangan.

“Setelah pulang dari pemagangan, peserta diharapkan mampu mempelajari usaha pertanian di luar negeri dan menjadikannya landasan untuk membangun usaha di daerahnya masing-masing,” ungkapnya.

Di kesempatan terpisah, Kepala SMK-PP Negeri Banjarbaru, Budi Santoso selalu menyampaikan bahwa output dari Program YESS ini bertujuan untuk menciptakan pemuda menjadi petani muda yang siap menjadi qualified job creator dan qualified job seeker. (Tim Ekpos SMK-PPN Banjarbaru/kjc)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *